Pil Aborsi: Masalah Medis dan Hukum

Sementara Mifepristone, yang disebut “pil aborsi,” telah dinyatakan secara umum aman untuk digunakan, hampir semua wanita yang menggunakan mifepristone dan misoprostol telah melaporkan mengalami efek samping berikut: Nyeri perut atau kram (96%); mual (61%); sakit kepala (31%), muntah (26%); diare (20%); pusing (12%), dan; perdarahan uterus (5%).

Dalam kebanyakan uji klinis jauh sebelum persetujuan pil aborsi ini, hampir semua wanita yang menerapkan prosedur aborsi mengalami efek samping yang disebutkan. Akibatnya, sekitar satu dari 14 wanita yang menggunakan RU-486 mengalami perdarahan hebat yang membutuhkan perhatian medis. Sejak disetujui, obat tersebut telah berimplikasi pada kematian 14 wanita di Amerika. Berikut detail lainnya yang perlu diperhatikan:

Dua wanita meninggal setelah pecah pada kehamilan ektopik obat aborsi.

Sekitar delapan wanita mengalami infeksi bakteri sistemik.

Empat wanita meninggal karena overdosis dan syok toksik.

Orang lain yang selamat menghadapi komplikasi parah, termasuk serangan jantung.

Peristiwa dan reaksi lain yang dilaporkan dari penggunaan pil aborsi ini dapat dicatat selama uji klinis Kanada terhadap obat pada tahun 2001, ketika seorang wanita Kanada meninggal karena syok septik yang disebabkan oleh infeksi clostridium. Pada 2011, seorang gadis Portugis juga meninggal karena syok septik hanya lima hari setelah minum pil aborsi. Sebanyak lima wanita non-Amerika telah meninggal akibat mengambil mifepristone.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan A.S. baru-baru ini mensyaratkan aturan distribusi khusus untuk RU-486. Mereka mempertimbangkan informasi dan peringatan pabrikan untuk dokter yang menjelaskan bahwa obat tersebut harus diberikan hanya kepada dokter berlisensi yang menandatangani Perjanjian Prescriber.

Dengan Mifeprex sebagai obat resep, obat ini tidak boleh tersedia untuk umum bahkan melalui apotek berlisensi. Selain itu label ini mengingatkan bahwa ini hanya diberikan oleh profesional medis.

Mempertimbangkan semua masalah medis ini, sebagian besar klinik telah menjelaskan secara menyeluruh bahwa semua yang memberikan obat pasti akan diamati oleh staf medis mereka. Selain itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) secara signifikan telah mengamati bahwa sekitar 95 dari 100 wanita telah berhasil melakukan aborsi dengan pil-pil ini, jika dikonsumsi dalam 9 minggu kehamilan. Demikian juga, komplikasi yang dibawa oleh RU-486 telah dianggap dapat dikelola dan dapat diobati juga.

Mempertimbangkan informasi ini, Anda akan dapat mempelajari lebih lanjut tentang cara yang tepat untuk menggunakan obat khusus ini dan dokter tentang apa yang disebut “obat aborsi” harus dapat menjelaskan hal ini kepada Anda. Wanita di seluruh dunia umumnya khawatir tentang komplikasi medis dari obat lebih dari efek emosional dan sosial-politik sekunder.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *