internet

Judi adalah orang Amerika

Tak lama setelah munculnya internet, pertanyaan tentang legalitas perjudian online menyusul. Sampai Undang-Undang Penegakan Judi Internet yang Melanggar Hukum yang dilampirkan pada Safe Port Act dan ditandatangani pada Oktober 2006, pemerintah tidak berbuat banyak untuk menghentikannya. Namun, UIGEA jauh dari upaya menghapuskan lembaga yang lebih diterima dan populer daripada sebelumnya, dan yang begitu banyak dinikmati.

Kita semua dapat melihat bukti bahwa persepsi perjudian bergeser ke arah toleransi melalui meningkatnya jumlah negara bagian yang memiliki undang-undang yang mengizinkan ruang judi dan kasino. Negara bagian lain sedang mengerjakan undang-undang baru untuk memungkinkan pendapatan Poker sekarang disiarkan televisi sebagai olahraga di berbagai saluran sepanjang tahun Bandar Ceme.

“Dinilai oleh dolar yang dihabiskan, perjudian sekarang lebih populer di Amerika daripada baseball, film, dan Disneyland-gabungan,” kata Timothy L. O’Brien dalam bukunya tahun 1998 “Bad Bet.” Berjudi benar-benar bagian dari kehidupan di Amerika sejak zaman kolonial. Selama permainan dianggap cocok untuk tuan-tuan, perjudian dianggap pengalihan yang tepat dari kehidupan.

Virginia Company of London adalah yang pertama menggunakan lotere untuk mengumpulkan uang untuk usahanya di Dunia Baru. Kemudian semua 13 koloni menjalankan lotere, biasanya lebih dari satu. Sang Kolonis merasa wajib untuk bermain, seperti membeli tiket undian anak Anda. Beberapa lotere ini membantu pendirian beberapa universitas tertua dan paling bergengsi di Amerika seperti Harvard, Yale, Princeton, Columbia, Dartmouth dan William and Mary.

Dari perahu sungai ke salon selama demam emas, perjudian berkembang sebagai hiburan serta pemilik perusahaan untuk mendapatkan penghasilan di Wild West. Perjudian memiliki aspek yang mirip dengan seseorang yang dapat dengan mudah bergaul dengan garis besar negara kita di perbatasan: risiko, peluang, dan esensi petualangan.

Munculnya olahraga profesional selama 1900-an, bersama dengan popularitas sepak bola perguruan tinggi dan basket, meningkatkan popularitas olahraga taruhan di Amerika Serikat. Hari ini sepakbola (NFL dan NCAA), bola basket (NBA dan NCAA) dan Major League Baseball semuanya memiliki kontrak televisi utama. Kontrak-kontrak ini membantu dalam transformasi industri taruhan olahraga dalam bisnis seratus juta dolar per tahun. Sekarang NCAA dan beberapa anggota Kongres akan suka bertaruh pada semua amatir

Pendukung mereka mengatakan perlunya melindungi atlet siswa dan integritas pertandingan. Untuk memvalidasi posisi mereka dalam perjudian, NCAA merilis bagian dari studi yang disebut Studi Nasional tentang Taruhan Olahraga Collegiate dan Risiko Kesehatan Terkait pada hari Rabu, 12 Mei 2004. Studi ini mensurvei 21.000 atlet mahasiswa di seluruh negeri. Menurut penelitian NCAA, 35% atlet mahasiswa pria dan 10% atlet wanita bertaruh pada olahraga kampus pada tahun sebelumnya. Selanjutnya dinyatakan bahwa uang judi telah mempengaruhi hasil pertandingan perguruan tinggi.

Menurut survei, 2,3% atlet perguruan tinggi diminta untuk memanipulasi permainan, 1,1% pemain sepak bola telah menerima uang untuk kinerja yang setara, dan 1,4% benar-benar mengakui bahwa mereka mengubah permainan mereka di lapangan.

Pada tahun 2004, Bill Saum, direktur agen, perjudian, dan kegiatan amatirisme untuk NCAA, mengibarkan survei ini sebagai bukti bahwa taruhan pada olahraga di perguruan tinggi adalah sesuatu di masa lalu. Saum tidak sendirian Dalam dua tagihan terpisah yang akan diperkenalkan pada tahun 2003, Sen. John McClain, R-Ari, dan Rep. Lindsay Graham, R-S.C., Mencoba menjadikannya hukum dengan mengubah Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir tahun 1992. Semua yang terlibat percaya bahwa para atlet dan integritas olahraga di universitas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *