perusahaan

Asuransi Kebakaran Di Bawah Hukum Asuransi India

Kontrak Asuransi muncul ketika seseorang yang mencari perlindungan asuransi masuk ke dalam kontrak dengan perusahaan asuransi untuk memberi ganti rugi kepadanya terhadap kehilangan properti oleh atau tidak disengaja karena kebakaran dan / atau penerangan, ledakan, dll. Ini pada dasarnya merupakan kontrak dan karenanya diatur oleh oleh hukum umum kontrak. Namun, ia memiliki fitur khusus tertentu sebagai transaksi asuransi, seperti keyakinan sepenuhnya, kepentingan yang dapat diasuransikan, ganti rugi, subrogasi dan kontribusi, dll. Prinsip-prinsip ini umum dalam semua kontrak asuransi dan diatur oleh prinsip-prinsip hukum khusus.

ASURANSI KEBAKARAN: asuransi rawat jalan

Menurut S. 2 (6A), “bisnis asuransi kebakaran” berarti bisnis yang memengaruhi, selain daripada kebetulan untuk beberapa kelas bisnis asuransi lain, kontrak asuransi terhadap kerugian oleh atau insidental akibat kebakaran atau kejadian lainnya, biasanya termasuk di antara risiko-risiko tertanggung dalam bisnis asuransi kebakaran.

Menurut Halsbury, ini adalah kontrak asuransi yang dengannya perusahaan asuransi setuju untuk dipertimbangkan untuk mengganti kerugian yang dijamin hingga batas tertentu dan tunduk pada syarat dan ketentuan tertentu terhadap kehilangan atau kerusakan akibat kebakaran, yang mungkin terjadi pada properti yang dijamin selama periode tertentu.
Dengan demikian, asuransi kebakaran adalah kontrak di mana orang tersebut, yang mencari perlindungan asuransi, menandatangani kontrak dengan perusahaan asuransi untuk memberi ganti rugi kepadanya terhadap kehilangan properti oleh atau tidak disengaja karena kebakaran atau kilat, ledakan, dll. Kebijakan ini dirancang untuk mengasuransikan milik seseorang dan lainnya. item dari kerugian yang terjadi karena kerusakan total atau sebagian oleh api.

Dalam arti ketatnya, kontrak asuransi kebakaran adalah satu:

1. Objek prinsip siapa adalah asuransi terhadap kehilangan atau kerusakan yang disebabkan oleh kebakaran.

2. Tingkat pertanggungjawaban perusahaan asuransi dibatasi oleh uang pertanggungan dan tidak harus sejauh tingkat kerugian atau kerusakan yang ditanggung oleh tertanggung: dan

3. Penanggung tidak memiliki kepentingan dalam keselamatan atau penghancuran harta benda yang dipertanggungkan selain dari kewajiban yang dilakukan berdasarkan kontrak.

HUKUM YANG MENGATUR ASURANSI KEBAKARAN

Tidak ada undang-undang yang mengatur asuransi kebakaran, seperti dalam kasus asuransi kelautan yang diatur oleh Undang-Undang Asuransi Kelautan India, 1963. Undang-undang Asuransi India, 1938 terutama berkaitan dengan regulasi bisnis asuransi seperti itu dan bukan dengan asuransi umum atau khusus prinsip-prinsip hukum yang berkaitan dengan kebakaran kontrak asuransi lainnya. Begitu juga Undang-Undang Bisnis Asuransi Umum (Nasionalisasi), 1872. dengan tidak adanya undang-undang yang berlaku tentang masalah ini, pengadilan di India telah berurusan dengan topik asuransi kebakaran sejauh ini telah bergantung pada keputusan pengadilan Pengadilan dan pendapat bahasa Inggris Ahli hukum.

Dalam menentukan nilai properti yang dirusak atau dihancurkan oleh api untuk tujuan ganti rugi berdasarkan polis asuransi kebakaran, nilai properti itu kepada tertanggung, yang harus diukur. Prima facie bahwa nilai diukur dengan mengacu pada nilai pasar properti sebelum dan sesudah kerugian. Namun metode penilaian seperti itu tidak berlaku dalam kasus-kasus di mana nilai pasar tidak mewakili nilai riil properti kepada tertanggung, seperti ketika properti itu digunakan oleh tertanggung sebagai rumah atau, untuk menjalankan bisnis. Dalam kasus seperti itu, ukuran ganti rugi adalah biaya pemulihan kembali. Dalam kasus Lucas v. New Zealand Insurance Co. Ltd. [1] di mana properti yang diasuransikan dibeli dan disimpan sebagai investasi yang menghasilkan pendapatan, dan oleh karena itu pengadilan berpendapat bahwa ukuran ganti rugi yang tepat untuk kerusakan properti oleh api adalah biaya pemulihan.

BUNGA YANG DIJAMIN

Seseorang yang begitu tertarik pada suatu properti untuk mendapatkan manfaat dari keberadaannya dan prasangka oleh kehancurannya dikatakan memiliki kepentingan yang dapat diasuransikan dalam properti itu. Orang seperti itu dapat mengasuransikan properti dari kebakaran.

Bunga di properti harus ada baik pada saat awal maupun pada saat kerugian. Jika tidak ada pada saat dimulainya kontrak itu tidak bisa menjadi subjek asuransi dan jika tidak ada pada saat kerugian, ia tidak menderita kerugian dan tidak memerlukan ganti rugi. Jadi, di mana ia menjual harta benda yang diasuransikan dan kemudian dirusak oleh api, ia tidak menderita kerugian.

RISIKO YANG DICAKUP DALAM KEBIJAKAN ASURANSI KEBAKARAN

Tanggal kesimpulan kontrak asuransi adalah penerbitan polis berbeda dari penerimaan atau asumsi risiko. Bagian 64-VB hanya menjelaskan secara luas bahwa perusahaan asuransi tidak dapat mengambil risiko sebelum tanggal penerimaan premi. Peraturan 58 dari Aturan Asuransi, 1939 berbicara tentang pembayaran premi lebih awal mengingat sub bagian (!) Dari Bagian 64 VB yang memungkinkan perusahaan asuransi untuk mengambil risiko sejak tanggal dan seterusnya. Jika pengusul tidak menginginkan tanggal tertentu, maka pengusul dapat bernegosiasi dengan perusahaan asuransi tentang ketentuan tersebut. Tepatnya, oleh karena itu Pengadilan Apex telah mengatakan bahwa penerimaan akhir adalah bahwa dari yang dijamin atau perusahaan asuransi hanya bergantung pada cara di mana negosiasi untuk asuransi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *